Ekonomi

Saham juga Perusahaan Milik Hary Tanoe, Dari Media Massa Hingga Batu Bara

Nadineworldwide.com – Bos MNC Group Hary Tanoesudibyo menjadi buah bibir di dalam jagat maya setelahnya medianya diprotes Tim Kampanye Nasional (TKN) Ganjar Pranowo – Mahfud MD terkait penayangan debat cawapres akhir pekan ini. Daftar saham/ perusahaan yang dimaksud dimiliki Hary Tanoe pun diperkirakan akan datang akan datang ambles akibat isu ini. 

Kendati demikian, Hary Tanoe memberikan konfirmasi bahwa medianya tidaklah terlibat dengan conflict of interest. Dia menegaskan MNC hanya sekali menyiarkan debat, sementara skemanya tetap saja diatur oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU). Kasus ini tentu cuma tidaklah mempengaruhi saham perusahaan yang tersebut dimiliki Hary Tanoe, Berikut kondisi saham perusahaan yang dimiliki Hary Tanoe. 

MNC Group

Sumber kekayaan terbesar Hary Tanoe berasal dari MNC group, perusahaan media miliknya. Di PT MNC Investama Tbk. (BHIT), Hary Tanoe secara pribadi tercatat memiliki 2,59 persen atau 2.166.568.300 lembar saham.

Lalu, melalui HT Investment Development Ltd, Hary Tanoe miliki 15,85 persen atau 13.238.835.716 lembar saham. Istri kemudian anaknya turut miliki saham dengan prosentase yang tersebut tambahan kecil. Kapitalisasi lingkungan ekonomi BHIT mencapai Mata Uang Rupiah 4,7 Triliun.

PT MNC Investama Tbk. miliki anak perusahaan, seperti PT Global Mediacom Tbk. (45,75 persen), PT Global Perhubungan Services (99,99 persen), PT MNC Energi (99,99 persen) juga PT MNC Capital Indonesia Tbk (54 persen).

Cadangan Batubara 20,58 MT

Baru-baru ini, Hary Tanoe juga menjadi sorotan ketika PT Arthaco Prima Energy (APE) yang digunakan baru sekadar diakuisisi PT MNC Energy Investments Tbk. menemukan cadangan 20,58 jt MT batu bara. 

Bila berpatokan pada biaya batubara HBA rata-rata dari tahun 2000 sampai dengan April 2022, kegiatan penambangan PT Arthaco Prima Energy akan menghasilkan kembali Net Present Value (NPV) sebesar 56,6 Juta Dollar Amerika. 

PT MNC Energy Investments Tbk. dulunya bernama The International Air Transportasi Association (IATA). Pada kuartal pertama tahun ini, PT MNC Energy Investments Tbk. mencatatkan laba bersih 9,4 Juta Dollar Amerika.

Keuntungan yang dimaksud dicatatkan PT MNC Energy Investments Tbk. diklaim sebagai prestasi besar pasca bertahun-tahun perseoran mengalami kerugian. 

Peningkatan pendapatan ini disebut-sebut sebagai hasil dari langkah strategis mengakuisisi PT Bhakti Coal Resources (BCR) yang tersebut mempunyai 9 izin usaha pertambangan (IUP) di area Musi Banyuasin, Sumatera Selatan.

Kontributor : Nadia Lutfiana Mawarni

(Sumber: Suara.com)

Related Articles

Back to top button